Pendekatan Kriminologi

Pendekatan KriminologiSecara harfiah, kriminologi berasal dari kata “crimen” yang berarti kejahatan atau penjahat dan “logo” yang berarti pengetahuan. Dilihat dari kata ini, kriminologi masuk akal bahwa pengetahuan kejahatan. Pemahaman memberi kita pemahaman yang harfiah dan sempit bahkan dapat menyebabkan kesalahpahaman. Kriminologi sebagai ilmu memahami kejahatan mengarah pada persepsi bahwa satu-satunya kejahatan dibahas dalam kriminologi.

Sutherland dan Cressey menemukan “Kriminologi adalah tubuh pengetahuan tentang kejahatan sebagai fenomena sosial.”

Sutherland dan Cressey berpendapat, yang termasuk dalam definisi kriminologi adalah proses legislatif, anarki dan reaksi terhadap pelanggaran hukum. Jadi tidak hanya Kriminologi mempelajari masalah kejahatan, tetapi juga mencakup proses legislatif, anarki dan reaksi yang diberikan kepada pelaku.

Kriminologi dapat dilihat dari dua aspek, yaitu, 1. Kriminologi di bawah sempit bahwa kejahatan hanya satu studi, dan 2. Kriminologi dalam arti yang lebih luas, penelitian teknologi dan metode yang berkaitan dengan masalah pencegahan kejahatan dan kejahatan dalam tindakan hukuman alami.

Untuk menyelidiki masalah kejahatan, Hermann Mannheim mengusulkan tiga pendekatan:

1. PENDEKATAN DESCRIPTIVE

Pendekatan untuk mengamati dan mengumpulkan data yang berkaitan dengan fakta kejahatan dan pelaku kejahatan seperti: (a). membangun perilaku kriminal, (b). bagaimana kejahatan itu dilakukan, (c). kejadian kejahatan di waktu dan tempat yang berbeda, (d). karakteristik pelaku seperti usia, jenis kelamin, dll., dan (e). pengembangan karir kriminal.

memahami kejahatan melalui pendekatan deskriptif dikenal sebagai fenomenologi kejahatan atau gejala. Di antara para ilmuwan, pendekatan deskriptif sering dianggap sebagai pendekatan yang sangat sederhana. Namun, pendekatan ini sangat berguna sebagai studi pendahuluan sebelum melanjutkan ke studi lebih lanjut.

2. PENYEBAB PENDEKATAN

Pendekatan yang melihat fakta-fakta di masyarakat dapat ditafsirkan untuk menentukan penyebab kejahatan, baik dalam kasus individu atau umum. Hubungan sebab-akibat dalam Kriminologi berbeda dari kausalitas yang terkandung dalam hukum pidana. Dalam hukum pidana, sehingga kasus yang harus dituntut harus terbukti memiliki hubungan sebab dan akibat antara tindakan dengan tujuan yang dilarang.

KriminologiBerbeda dengan hukum kebidanan kausalitas, dalam hubungan sebab akibat yang banyak dicari Kriminologi terbukti dalam hukum pidana. Untuk lebih jelasnya, jika hubungan sebab akibat dalam hukum pidana diketahui, kausalitas kriminologi dapat mencari, mencari jawaban atas pertanyaan mengapa orang melakukan kejahatan. Upaya untuk menemukan kejahatan menggunakan pendekatan sebab dan akibat dikatakan sebagai etiologi kejahatan (etiologi kejahatan).

3. PENDEKATAN LEGISLATIF

Kriminologi mengatakan disiplin dan disiplin idiografis-nomotetik. Dikatakan disiplin idiografis, karena kriminologi mempelajari fakta, sebab dan akibat serta peluang dalam kasus-kasus individual. Sedangkan istilah disiplin ilmu nomot menarik untuk menemukan dan mengungkapkan hukum ilmiah, yang dikenal dengan konsistensi dan tren mereka.

Apa pun kata pakar Kriminologi, masalahnya adalah: Kriminologi adalah normatif sains atau non-normatif?

Bianchi mengatakan bahwa jika kejahatan adalah konsep hukum, itu adalah dorongan untuk mempelajari standar Kriminologi. Dengan demikian disiplin normatif kriminologi.

Tidak seperti Bianchi, Hermann Mannheim berpendapat bahwa walaupun Belajar sesuatu Kriminologi normatif, Kriminologi itu sendiri tidak preskriptif, tetapi faktual. Disiplin kriminologi tidak normatif tetapi faktual, menurut Hartmann Mannheim.

Sering ditanyakan apakah kriminologi perlu dibatasi hanya untuk mempelajari kejahatan dalam arti hukum atau perlu mempelajari perilaku lain yang tidak diatur dalam hukum (pidana)?

Untuk mengatasi masalah di atas, ada dua pandangan yang berlawanan. Kelompok pertama percaya bahwa satu-satunya studi kriminologi kejahatan dalam arti hukum. Kelompok kedua, yang memiliki visi yang lebih luas, mengatakan kriminologi tidak belajar sebagai perilaku lain yang bertentangan dengan standar yang ada di masyarakat. Pendapat kedua banyak dipegang oleh para kriminolog.

Pandangan sempit, yang mendefinisikan kejahatan hanya dalam pengertian hukum, dibagi oleh Vouin-Leaute. Dia percaya bahwa semua tindakan anti-sosial dilarang oleh hukum dan didefinisikan sebagai kejahatan dalam hukum. Oleh karena itu, prinsip “pencipta de minimis non curat” harus diterima oleh kriminolog.

Ini juga sering dipertanyakan, bukankah Kriminologi juga mempelajari kebijakan kriminal? Pada masalah ini kriminologi Hermann Mannheim ditemukan menjadi “disiplin non-kebijakan” untuk pemberitahuan ini J.E. Sahetapy berpendapat sebagai berikut:

Saya mendukung Hermann Mannheim Kriminologi harus tetap “keputusan-disiplin non-politik, rekayasa sosial sedikit demi sedikit di luar PROVINCIE akhirnya sebagai miliknya”. Tetapi tidak seperti Hermann Mannheim, saya pikir ini tidak berarti bahwa para peneliti dalam kriminologi tidak dapat mengusulkan tindakan atau perbaikan dalam sistem peradilan pidana, bahkan jika sisa kata terakhir ada di tangan pihak berwenang.

Menurut pendapat J.E, kita dapat melihat bahwa sementara kriminologi adalah disiplin non-politik yang tidak berarti kriminolog tidak berperan dalam pembentukan hukum. Kriminolog masih memainkan peran dalam pembentukan hukum, karena pemikiran kriminologis berpikiran maju diperlukan dalam pelatihan hukum.

Dalam posisinya sebagai sains, kriminologi sering dipertanyakan Kriminologi adalah sains yang membantu hukum pidana atau sains adalah satu-satunya?

Thorsten Sellin menemukan Kriminologi adalah raja tanpa negara. Menurut pendapat Sellin terkait dengan kriminolog berpikir bahwa sebenarnya berasal dari disiplin lain sosiolog, psikiater, pengacara, insinyur dan sebagainya. Pendapat Sellin ditentang oleh Van Bemmelen yang menunjukkan bahwa tidak ada pengetahuan yang independen dari pengetahuan lain. Karena itu, Van Bemmelen mengatakan Kriminologi seperti raja sungguhan.

Apa pun perdebatan tentang kriminologi, jelaslah bahwa kriminologi adalah ilmu yang membutuhkan kerja sama disiplin ilmu lain, termasuk Erwin Frey menyebut “clearing house” ilmiah.

Kembali ke posisi hukum pidana kriminologi di masa lalu Kriminologi dianggap sebagai bagian dari hukum pidana. Dalam perkembangan lain, kriminologi ditempatkan sebagai kaki tangan dalam hukum pidana. Saat ini, pandangan seperti itu tidak bisa dipertahankan. Kriminologi tidak dapat dianggap sebagai bantuan dalam hukum pidana. Lebih tepat jika para kriminolog mengatakan “meta-sains” seperti yang ditunjukkan oleh Bianchi, yang merupakan sains yang memiliki cakupan lebih luas di mana pemahaman dapat digunakan untuk mengklarifikasi pandangan dan keprihatinan yang diungkapkan dalam hukum pidana. Dengan demikian, “meta-sains” bukan pelengkap hukum pidana. Sebelum mengakhiri artikel ini, kami ingin mempromosikan situs betberry.win jika anda ingin bermain judi online. Semoga artikel ini dapat membantu anda lebih memahami seputar pendekatan kriminologi